Festival Bitung Sulawesi yang megah & kaya budaya.

Pemerintah Kota Bitung, Sulawesi Utara secara resmi membuka Festival Pesona Selat Lembeh (FPSL) 2016 di Pelabuhan Aertembaga, Bitung, Kamis (6/10). Acara tahunan yang berlangsung awal pekan depan dibuka dengan parade 200 kapal nelayan pating hias.

FPSL 2016 merupakan pengembangan dari Festival Selat Lembeh yang secara berkala diadakan sejak tahun 2009. Hajatan tahunan ini awalnya diinisiasi komunitas nelayan dan pengusaha perikanan Kota Bitung, bekerjasama dengan Pemerintah Kota Bitung sebagai perwujudan rasa syukur atas hasil laut yang berlimpah. 


FPSL 2016 menghadirkan pertunjukan spektakuler untuk menyambut kehadiran para wisatawan di Kota Maritim yang berada di ujung utara Sulawesi. Tahun ini FPSL mengangkat tema “Warna-Warni Bitung (Colorful Bitung)”. Selat Lembeh adalah selat di Kota Bitung, yang menghubungkan daratan utama Pulau Sulawesi dengan Pulau Lembeh, dan telah lama menjadi tujuan wisatawan asing maupun lokal, berkat pesona bawah lautnya.

Colorful Bitung ini menampilkan pertunjukan kolosal sebagai sajian puncak dari rangkaian kegiatan FPSL 2016, berupa kolaborasi musik dan tarian kontemporer. Seni pertunjukan ini mengangkat unsur budaya lokal dipadukan dengan kecanggihan seni pertunjukan digital (video maping). “Masyarakat Bitung akan menampilkan seni pertujukan yang mungkin baru pertama kalinya ada di Sulawesi, memadukan unsur kostum, gerak tari dan tata panggung melalui kecanggihan teknologi dengan mengangkat budaya lokal yang menjadi tontonan spektakuler dan menarik,” 


Yang menarik dari acara ini, semua pengisi acara adalah masyarakat lokal Kota Bitung, mulai dari masyarakat budaya sampai anak-anak sekolah ikut dilibatkan. Mereka telah menjalani workshop seni pertunjukan seperti pembuatan kostum hingga make up panggung. Masyarakat Kota Bitung mempersembahkan tarian yang menceritakan tentang Bitung Bahari Berseri dengan 5 Pesona wisatanya. Acara ini merupakan bentuk apresiasi dari masyarakat Bitung kepada para tamu yang telah berkunjung di FPSL dan menjadi ikon setiap tahunnya.

Melalui panggung apresiasi ini diharapkan masyarakat lokal bisa menyalurkan kreativitas seninya, dan akan lahir seniman-seniman lokal yang bisa menampilkan kekayaan budaya Bitung ke pentas nasional dan dunia.

Rangkaian acara FPSL 2016 juga dimeriahkan berbagai acara unggulan yaitu, Colorful Bitung Run 10K, Underwater Coral Plantation, dan Carnaval Pating Hias. Peserta Carnaval Pating Hias adalah masyarakat pesisir yang telah menjalani workshop untuk memanfaatkan limbah sampah dan bahan ramah lingkungan. 


Para wisatawan yang datang ke Bitung selama FPSL 2016 juga bisa menikmati Pesona Kuliner yang merupakan pasar kuliner berbahan dasar ikan dan penjualan buah tangan khas Bitung, serta Pesona Budaya yang menghadirkan panggung apresiasi seni dan budaya masyarakat setempat yang digelar setiap hari selama festival berlangsung. 

Festival Pesona Selat Lembeh merupakan persembahan dari seluruh lapisan masyarakat kota pelabuhan yang berjarak 45 kilometer dari Manado ini. Acara tahunan FPSL 2016 menjadi wujud nyata kerja keras masyarakat kota Bitung untuk mempersembahkan, keragaman kota Bitung sebagai destinasi wisata yang layak diperhitungkan di Timur Indonesia.

Kekayaan budaya di Bitung disumbangkan keberadaan dan karakter etnis Sangihe dan etnis Minahasa sebagai etnis mayoritas, yang berdampingan harmonis dengan etnis-etnis lain seperti Tionghoa, Talaud, Gowa, Bugis, Jawa, dan lain sebagainya
Sejarah panjang titik simpul dan posisi strategis Bitung sebagai kota pelabuhan internasional dan gerbang perniagaan ini, menjadikan Pemerintah Kota Bitung mencanangkan visi “Bitung Kota Sejahtera, Maju, Berdaya Saing dan Berbudaya, Menjadi Titik Simpul dan Pintu Gerbang Indonesia di Kawasan Asia Pasifik”.


Warna-warni kota Bitung juga ditunjang oleh kecantikan alam, khasanah kuliner, serta lanskap kota. Melangkahkah kaki ke Bitung, akan membuat pengunjung terpesona dengan potensi pariwisata di Timur Indonesia yang memikat dan lengkap, terdiri atas daratan, lautan, perbukitan hingga pegunungan.

Destinasi pariwisata Kota Bitung bisa dinikmati dengan keragaman pilihan. Untuk menikmati keindahan pantai, ada berbagai resort-resort dan hotel berbintang, atau homestay yang dikelola masyarakat dengan pemandangan memukau dari Gunung Dua Sudara. Para pelancong juga bisa memilih menikmati pesona bawah laut dengan snorkeling di pantai-pantai alami yang menjadi daya pukau kota ini.

Sementara penyuka adventure bisa memuaskan dahaga dengan menyelam dan snorkeling di seantero Selat Lembeh yang mempesona. “Selat Lembeh merupakan salah satu titik destinasi diving dunia terbanyak, dengan 95 titik selam. Keunikan Selat Lembeh terletak pada biota berukuran kecil, langka, dan tidak ditemukan di tempat lain karena bersifat endemik. Kekayaan bawah laut ini menjadikan Selat Lembeh dijuluki sebagai Surga Macro Photography. 

Bitung juga punya Cagar Alam Tangkoko, rumah bagi ratusan mamalia, burung dan reptil serta amfibi. Di hutan alam ini dengan mudah ditemukan dua primata endemik Sulawesi Utara yang terancam punah, yaitu Yaki (sejenis kera berbokong merah) dan Tarsius (binatang kecil yang langka). Kekayaan fauna yang ada di Cagar Alam Tangkoko, Taman Wisata Batu Putih, Taman Wisata Batu Angus seperti pohon enau, woka, ebony hingga pohon bitung, menjadikan trekking sebagai aktivitas menarik yang tak boleh dilewatkan. 


Tidak ketinggakan, tiga kawasan ekowisata untuk menyusuri hutan mangrove sekaligus menikmati keindahan pantai. Kawasan Ekowisata Pintu Kota, Ekowisata Kareko dan Ekowisata Pasir Panjang tak kalah menantang untuk ditelusuri. Monumen bersejarah juga terserak di kota ini, seperti Monumen Trikora, Monumen Jepang, Kapal Karam/Mawali Wreck, Aer Prang dan masih banyak lagi.

Sebagai kota industri, Bitung sangat dinamis dan modern berkat keberadaan industri perkapalan, pengalengan ikan, minyak goreng, hingga mie instan. Dengan sejumlah pesona inilah keragaman dan warna-warni Kota Bitung ditampilkan dalam gelaran Festival Pesona Selat Lembeh 2016.

Photography oleh Barry Kusuma (Travel Photographer).
www.alambudaya.com (Travel and Photography, Travel Journey from Barry Kusuma.)
http://instagram.com/barrykusuma (Inspiring Photos through the Lens)
https://www.facebook.com/barrykusumapage/ (Barry Kusuma Facebook Fan page)
https://www.youtube.com/barrykusuma (Video dari Sabang sampai Merauke.)
www.barrykusuma.com (Gallery Foto, dari Sabang sampai Merauke)
https://plus.google.com/+BarryKusuma/ (Google Plus Social Network).
Follow my Twitter for Free Travel Tips @BarryKusuma

11 comments:

Maya said...

Keren2 festival budaya sulawesi, pesona wisatanya juga menarik nih dikunjungi :D

agen corset munafie said...

keren banget

agen wsc biolo said...

perlu berkunjung ke sana

cream pemutih wajah lyonskin said...

masih kuat budayanya

cream pemutih wajah aman said...

pertahankan keindahanmu

Mydaypack said...

di toraja juga kaya akan budayaa (y)

agen fair n pink said...

memang masih kental budayanya

agen fair pink said...

pertahankan

agen jamkho said...

bangga

agen korset munafie said...

info menarik

Jual Brainking said...

Sungguh luar biasa pesona alam dan unsur budaya masih kental..

Wonderful indonesia...